Isnin, Januari 30, 2006

Puisi Dalam Berita Minggu

Alhamdulillah, puisi saya mendapat tempat dalam Berita Minggu 29 Januari 2006 dengan judul Sumpah Setia Tanjung Piai.

Kepada sesiapa yang tidak berkesempatan membacanya saya turunkan di bawah :

SUMPAH SETIA TANJUNG PIAI

Oleh : NISAH HAJI HARON

Ketika tikaman datang bersama petah bicara

Luka dan bisanya maha dalam

Tetapi ajal bukan dalam

jarimu tergenggam;

Entah dengan senjata mana

Meski pisau haloba

atau keris iri

atau panah hasad.


Untuk apa sumpah setia di Tanjung Piai

Untuk apa resolusi gah tak tergapai

Persis ikatan kata-kata tak terkota

Himpunlah seberapa banyak sumpah

Selagi diri tidak berubah

Sayap perjuangan takkan terarah

(Salahkah kita berdiri atas lantai sederhana)


Andai kiblatmu kini kutanyakan

Mampukah kalian katakan

Hasil penamu hasil dorongan

bukan desakan

tanda ringgit empat berangka;

Karya itu terpaksa kautulis, katamu

Namun siapa yang memaksa

Lantaran sekadar

mahu membariskan sepotong nama

di bawah judul karya sebanyaknya.


Langsung kau pun menginjak-injak

Agar kau boleh melonjak lebih tinggi

Mereka pun akur-pasrah memberi laluan izin

Kerana mereka juga percaya

Setiap yang di bawah

Esok-esok bergilir ke atas.


Biarlah kutekap luka tikaman kata

Benang-benar perjuangan ini

Biarlah kusambung sendiri.

Cara kita mungkin berbeza

Tetapi,

Kitalah penjunjung amanah-Nya

Doaku teriring moga kau tidak lemas

Di laut taksub alpa

Setelah meninggalkan Tanjung Piai dan sumpah setianya!


27 Sept 2005 – 2 Disember 2005

Seremban – UKM – Bachok.


Berita Minggu, 29 Januari 2006




Tiada ulasan:

Related Posts with Thumbnails