Khamis, Oktober 08, 2009

"Kembalikan Hizairi, Sahabat Kami Itu"

Selamat Hari Lahir, Hizairi, walau di mana sekali pun kau berada!


*   *   *



Kembalikan Hizairi, Sahabat Kami Itu

Permintaan ini luar biasa umpama menangguk purnama di kolam kencana
demikianlah kami perikan dia yang dikhabarkan tiada tetapi terasa di mana-mana
tanpa nisan bertanda kami langsung enggan percaya - sesungguhnya
namanya masih terucap pada setiap bicara tatkala kami di meja karya.

Dia menyalin peribadi ayahandanya yang telah menyentu atma kami semua,
pun berkongsi tinta perjuangan serupa dengan kalam tajam terasah pena sentiasa
dia membakar marak api semangat ini dengan bara kata-kata bersahaja tetapi menguja
mana mungkin manusia sebaik dia hilang dibungkus kabus kosong mencecah dasawarsa.

Sudah kami "Pesan Pada Angin" seperti kata Lila dalam karya kecil penuh makna,
ataukah "Hatinya Sudah Menjadi Milik Kesuma", cerpen kegemaran kami semua
mungkinkah dia hilang mencari "Syonagar" istimewa ataupun "Kai di Lembah Urda",
barangkali juga sedang ber"Jukstaposisi" berhibernasi menukang sebuah mahakarya!

Ah, sekadar melayan rayanan kami, Hizairi, kerana siapa pun tidak akan percaya
kami selalu mengucap namanya pada setiap muzakarah sastera - sesungguhnya
penanya hidup berbicara kerana kuras-kuras karyanya ampuh dan terus bernyawa,
apakah ini muslihat ataupun ceritera terhijab bukan untuk kami mengetahuinya.

Tuhan, kembalikan Hizairi, sahabat kami itu jika urusannya sudah sempurna di sana
kami rindukan senyuman yang sarat sari semangat untuk kami tamtama sastera
"Bulan di Puncak Notre Dame" itu sudah terlalu lama menajdi lakaran terakhirnya
perkenankanlah dia kembali tersenyum bersama-sama kami di pentas berlukis tinta!

Nisah Haji Haron
15 Februari 2009

sumber : Dewan Sastera, September 2009

Hak cipta terpelihara. Nisah Haron menegaskan dirinya sebagai penyair dan pencipta kepada puisi ini. Sekiranya ada pihak yang berminat untuk menyalin semula, sila nyatakan permintaan tersebut di sini dan nyatakan juga nama Nisah Haron sebagai penyair apabila membuat cuplikan. Terima kasih. 


*   *   *

Usah tanya saya di mana Hizairi kini. Ibunya sendiri juga tiada jawapannya. Kita sama-sama doakan semoga dia akan kembali kepada kita semua, khususnya di jagat sastera.

4 ulasan:

tuan tanah berkata...

:(

NorziatiMR berkata...

Saya suka membaca puisi ini. Penuh makna, penuh cerita. Semua pertanyaa terjawab didalamnya.

Baru hendak mengenali beliau didada akhbar, bila diberitakan pergi tanpa kesan.

Ya, kembalikan Hizairi jika urusannya sudah sempurna di sana.

ainyusof berkata...

Salam Kak Nisah. Ya, walaupun saya masih terlalu mentah ketika mengenali tulisan Hizairi, saya juga masih mengharapkan dia kembali.
=(

Rayhaan berkata...

ya Allah,,dia hilang ker?saya ingat lagi masa saya darjah 5 tahun 2003, saya ada baca novel kanak-kanak beliau "kai dilembah urda"...syok sangat baca buku tu,saya nak baca lagi, tapi tak tau ada jual lagi ke tak. Sesiapa boleh bantu saya tak?

Related Posts with Thumbnails