Khamis, Mac 04, 2010

"Perlahankanlah Debar Jantung Ini"


Ainur Mustika mengalihkan pandangannya yang ditikam tepat lelaki itu. Restoran itu tidak terlalu penuh. Dia sempat mengimbas kenangan di tempat ini. Restoran di hotel inilah yang menyaksikan Emir Johan menawarkan sumbangannya supaya Ainur Mustika dapat memenuhi hasrat untuk ke konferens itu.

“Oh, sebelum terlupa ini oleh-oleh dari Shanghai.”

Beg plastik yang bawa bersama-sama itu diserahkan.

“Terima kasih.” Emir Johan segera menyambut langsung meninjau ke dalam beg itu. “Boleh saya buka di sini?”

Ainur Mustika mengangguk.

Sebuah kotak bersaiz satu kaki tinggi dan lima inci lebar dan tebal dikeluarkan. Mata Emir Johan yang penuh dengan tanda tanya itu menjeling sekilas melihat reaksi wajah wanita di hadapannya. Pada kotak itu tidak tertulis apa-apa. Hanya kertas kadbod warna perang muda. Isi kandungannya mengeluarkan bunyi apabila sekali sekala ia berlaga dengan dinding kotak itu.

“Wah! Uniknya. Saya fikirkan Prof menghadiahkan saya cerek air!”

Terlepas ketawa Ainur Mustika. Dia tidak menjangka demikian reaksi peguam itu.
“Takkanlah saya nak beri tuan barang ‘made in China’ yang bersepah di Malaysia.”

“Ya, sungguh. Tapi yang satu ini cukup unik. Belum pernah saya lihat. Apa namanya?”

“Ini sejenis seruling Cina. Sesetengah daerah memanggilnya ‘hulusi’. Bahagian tengah yang yang macam dua belon kecil itu ialah buah labu air yang dikeringkan. Kemudian disambung pada bahagian hujungnya dengan buluh.”

“Apa maksud ‘hulusi’ agaknya ya?”

“Menurut sebuah buku yang saya rujuk, ‘hulu’ bermaksud buah labu air dalam bahasa cina. ‘Si’ pula bererti sutera, kerana seruling ini mengeluarkan bunyi yang lunak dan lembut seperti sutera.”

“Prof tahu main seruling ini?” ujar Emir Johan sambil menghalakan muncungnya ke bibir.

“Saya tak pandai bermain alat muzik. Tapi, saya fikir seruling ini sangat sesuai untuk dijadikan cederamata kepada orang yang telah menghantar saya ke Shanghai.”

Emir Johan tidak jadi hendak meniup seruling itu. “Prof, bukan saya yang hantar Prof ke sana. Tapi kapal terbang yang Prof naik tempoh hari, bukan?”

Hilang sekali lagi keseriusan pada wajah pensyarah itu. “Ada-ada sahaja. Apa pun, saya tahu hadiah itu sangat kecil berbanding dengan apa yang tuan telah lakukan. Di sana minda saya lebih terbuka. Bergaul dengan ahli akademik yang pakar dalam bidang perundangan pula memberi saya perspektif yang berbeza tentang undang-undang.”

“Kalau itu yang Prof peroleh. Saya fikir hadiah ini amat besar nilainya. Seruling ini simbol sebuah hati yang sungguh-sungguh bahagia di Shanghai. Saya juga tumpang gembira. Tapi saya sedikit cemburu!”

Bundar mata Ainur Mustika mendengar ayat terakhir itu.

“Ya, saya cemburukan orang-orang di Shanghai yang mendengar dendangan syair dan gurindam yang merdu. Tetapi, saya hanya dapat mendengar beritanya sahaja.”

Ada senyuman lagi yang menyudahkan kata-kata itu.

“Tak mengapa, saya akan gantung ‘hulusi’ ini di pejabat saya. Kalau saya rindu akan suara Prof, nanti saya tiup seruling ini dan bayangkan suara Prof yang saya dengar di UM dulu. Saya juga akan jadi bahagia.”

Ainur Mustika tertunduk.

Pramusaji sampai dengan hidangan yang dipesan. Emir Johan menyimpan kembali seruling ‘hulusi’ dari Shanghai. Riak wajah riangnya masih berbaki.

Petikan novel "Lentera Mustika".

Saya akan berada di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2010 di PWTC untuk sesi bersama-sama pengarang pada:

21 Mac 2010
4 - 5 petang
Gerai PTS - di seberang sungai


2 ulasan:

mki berkata...

Salam sejahtera buat Nisah,

Sekadar makluman, Kehidupan Ringkas tapi Signifikan berpindah alamat, http://www.muhdkamil.org/blog lantaran masalah teknikal yang tidak upaya saya selesaikan.

TQ

شاح اندرني berkata...

Salam.. Hasil novel yang saya kagum.. Bila lagi novel baru.. Saya peminat masih menunggu

Related Posts with Thumbnails