Jumaat, Disember 04, 2009

Titipan Terakhir 2009

Karya-karya yang menjadi penutup tahun 2009 :

Disember
  • Dewan Sastera - Minggu Penulis Remaja: Membina Penulis Pelapis
  • Dewan Bahasa - Penyebaran Bahasa Melayu melalui Blog Sastera
  • WANITA - Siri Akhir "Gapura Purnama" : Cinta Luhur

"Melalui penggunaan bahasa Melayu yang baik, secara tidak langsung mereka (pemblog sastera) dapat memperkenalkan dan mempromosi bahasa Melayu kepada “peminat” bahasa Melayu, terutamanya yang bukan penutur asli bahasa Melayu di luar negara. Secara tidak langsung juga, pemblog bahasa Melayu ini turut mengembangkan bahasa Melayu ke peringkat antara bangsa.

Di samping mengutamakan penggunaan bahasa Melayu yang baik, pemblog juga perlu memahami asas penulisan dan aspek kewartawanan sebelum menjadi pemblog yang aktif. Pemblog tidak boleh terlalu ghairah untuk menjadi “wartawan segera” sehingga meminggirkan kebertanggungjawaban atas apa-apa yang ditulisnya. Mereka juga perlu mengelak daripada menulis hal-hal yang yang berbentuk fitnah dan boleh menyakitkan hati serta menimbulkan perpecahan dalam kalangan masyarakat.

Selain itu, hal tersebut juga boleh menimbulkan persepsi negetif terhadap pemblog bahasa Melayu yang akan menyebabkan pengunjung blog menjauhkan diri mereka daripada blog-blog berbahasa Melayu. Keadaan ini juga boleh menggagalkan usaha untuk menarik seramai mungkin pengunjung blog berbahasa Melayu terutamanya pengunjung luar negara. Dengan hal demikian, usaha untuk menyebarluaskan bahasa Melayu akan menemui jalan buntu.

Pemblog sepatutnya menggunakan “kuasa” yang ada di blog mereka untuk menghidupkan budaya berbahasa yang baik. Dalam hal ini, bahasa yang perlu digunakan oleh pemblog tidak semestinya bahasa yang ilmiah sifatnya. Keluwesan berbahasa ini dapat ditonjolkan melalui penggunaan bahasa yang santai tetapi masih lagi gramatis.

Untuk menarik minat pengunjung blog mengikuti apa-apa yang ditulis atau disampaikan pula, setiap entri yang ditulis perlulah ringkas dan padat. Penggunaan entri yang terlalu panjang akan banyak mengambil masa pembaca, berbanding dengan entri yang ringkas dan padat. Entri yang ringkas dan padat juga akan lebih menguja pembaca, khususnya dalam memberikan respons atau komen bagi merancakkan lagi “kemeriahan” sesebuah blog."

Petikan "Penyebaran Bahasa Melayu melalui Blog Sastera" oleh Nisah Haron dalam Dewan Bahasa Dis. 2009, hlm. 20 - 22.


  • Minggu Penulis Remaja Projek Anak Emas DBP?
"Lantaran pentingnya melentur buluh sejak dari rebungnya, Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) telah mengadakan program Minggu Penulis Remaja (MPR) yang "diusik" oleh sesetengah pihak, sebagai projek "anak emas DBP". Tidak dinafikan banyak masa, tenaga, dan kewangan yang dilaburkan oleh DBP untuk projek ini. Setelah lebih 20 tahun DBP menganjurkan MPR, dan terbukti MPR berjaya melahirkan barisan penulis muda yang tercatat nama mereka di mana-mana media massa. Bahkan ada antara mereka yang kini sudah selesa "duduk sama rendah berdiri sama tinggi" dengan pengarang mapan. Merekalah bakal pengganti penulis mapan yang telah kembali ke alam abadi seorang demi seorang. Maka dengan itu, Dewan Sastera memfokuskan MPR dalam mencapai matlamat murni DBP."

Petikan Rencana Pengarang oleh editor, Puan Rozninah Abd. Azib.

Tiada ulasan:

Related Posts with Thumbnails